Please Put Your Blog's Link ;)

Thursday, September 22, 2011

saya pelajar baru :)

Dengan lafaz bismillahirrahmanirrahim ~

Lama rasanya tak kunjung ke sini. Harap2nya masih ada yang sudi menyinggah dan terima kasih kepada sesiapa yang sentiasa mengunjungi teratak musafeerilmu :)

Buat pengetahuan semua, saya baru mendaftar universiti malaya dalam jurusan syariah & ekonomi untuk first degree 4september hari tu. Hari ni baru dapat aktif semula berblog sebab baru amek lappy kat rumah.



Niat di hati cuma nak cerita sikit suasana di sini, mesti korang pernah dengar kontroversi minggu orentasi UM ni kan, dengan cheers nya. Ya, budaya cheers pada minggu haluansiswa (MHS) masih diteruskan. Pada saya, satu ketikanya rasa enjoy kalau buat dalam kolej je. Ala-ala trademark untuk semangat gitu. Tapi, ada kalanya terasa seperti menjatuhkan maruah sendiri. Walaupun dilakukan secara beramai-ramai, tapi terasa macam ada dalam disko pulak bila cheers ni buat dalam dewan tunku canselor (DTC). Bayangkan la dalam DTC tu ada student dari 10 buah kolej kediaman, setiap kolej ada la lebih kurang 300 orang. So, bayangkan bila student setiap kolej buat cheers yang pelbagai, saling mengasak kolej lain. 



Ok yang kedua, mungkin korang ada dengar benda negatif dari kolej lain tapi kolej kediaman Dayasari (KK5) the best la, hehe. Saya respect pembantu2 mahasiswa (PM) kolej5. Diorang still menjaga waktu solat dan tidak tergesa-gesa menunaikan nya. Tahniah untuk PM biro kerohanian.

KK5 ada dewan makan, so bila nak makan je terus turun DM, sangat jimat. Mana nak dapat makan 3x sehari rm3.50 kan. Bersyukur sangat. KK5 jugak dah jadi juara untuk pertandingan sukan keseluruhannya selama 20tahun berturut-turut. Walaupun saya tak join, tapi tetap bangga dengan prestasi kawan2 kolej. Terbaikk !!!



Roomate pulak, sorang budak electrical engineering dari Terengganu. Sorang lagi budak sciences dari Johor. Pandai2 diorang ni. 

Duduk KK5 ni dekat je dengan akademi Islam (AI), jalan kaki 15 minit dah sampai. Tapi tak larat la nak jalan hari2. So, boleh jugak naik bas yang disediakan untuk ke AI dan fakulti2 lain. Best la, jimat tenaga.

Dah la kot, rasa cam tak ada benda menarik nak cerita dah. Tapi nanti saya upload gambar Ai kemudian ;)

~ terima kasih krn sudi baca ~



Thursday, August 25, 2011

IKHLAS ke TERPAKSA

semut ni sangat comel :)


Kadang-kadang keikhlasan datang dengan cara paksaan. Tapi mungkin mengambil masa yang agak lama untuk menghadirkan keikhlasan itu. Kita tak boleh rasa keikhlasan itu dan keikhlasan tidak dapat dibuktikan hanya dengan ungkapan di bibir semata-mata kerana ikhlas itu diibaratkan seperti seekor semut hitam yang sangat kecil dan ia berada di celahan batu hitam di waktu malam yang gelap gelita tanpa pancaran cahaya bulan. Maka, bagaimana kita bisa mentafsirkan bahawa kita ikhlas terhadap sesuatu perbuatan kita hanya dengan lisan yang belum pasti akan kebenarannya ?

Saya sendiri tidak punya jawapan untuk itu. 

Berbalik pada ayat pertama saya tadi ikhlas mungkin boleh dicari melalui paksaan. Mari kita mengimbas kenangan ketika zaman permulaan mengenal huruf A,B,C sewaktu berusia 5 tahun. Kita mungkin dipaksa oleh ibu bapa kita untuk bersekolah sedangkan ketika itu kita enak bermain dengan anak patung kita, permainan-permainan kita.

2 tahun berlalu, kita melangkah kaki ke alam sekolah rendah. Sesi pembelajaran lebih lama dan memenatkan. Ibu dan ayah menghantar kita ke sekolah, setibanya di kelas mereka melangkahkan kaki lalu meninggalkan kita di situ. Saat itu mata kita berkaca, laungan tidak dipedulikan. Mereka tinggalkan kita, mereka paksa kita duduk di situ. Kerana apa ? Kerana mereka mahu mendidik kita agar suatu hari nanti kita akan menghargai ilmu kita. Tiada paksaan untuk ke sekolah lagi kerana mungkin suatu saat nanti kita akan melangkahkan kaki ke sekolah dengan sendirinya tanpa paksaan. Perhaps, keikhlasan sudah timbul ketika itu.

KESIMPULAN

Di penghujung bulan Ramadhan yang mulia ini, seharusnya kita sudah punya keikhlasan untuk beribadah kepada Allah. 30 hari berlalu, sepatutnya ketika inilah saf-saf di surau dan masjid dipenuhi dengan jemaah-jemaah. Mungkin di awal Ramadhan hari tu belum ada keikhlasan di hati sebab terkejut, 11 bulan boleh makan waktu siang tiba-tiba kita kena puasa selama sebulan. Tetapi masa sebulan itulah kita boleh mendidik hati kita supaya ikhlas beribadah kepadaNya. 

Namun, keikhlasan hanya boleh dinilai oleh yang Maha Mencipta. Apa yang boleh diharapkan semoga ibadah yang kita lakukan secara terpaksa bertukar menjadi ikhlas dan mendapat ganjaran di sisiNya. Kita terpaksa meninggalkan drama-drama yang menarik di tv. Aktiviti-aktiviti dengan kawan di malam hari. Oleh itu, mari kita sama-sama berdoa dan berharap agar masih ada ganjaran yang setimpal dengan pengorbanan kita itu. ^__^

~ Moga ada manfaat untuk kita bersama ~


Sunday, August 14, 2011

pilih hati anda



Anda berada dalam kategori mana ? Sila pilih.

1. Sakit tapi tak mahu makan ubat
2. Sakit tapi terlebih makan ubat dan tak ikut waktu yang ditetapkan
3. Sakit tapi makan ubat mengikut waktu yang ditetapkan
4. Sakit tapi TAK MAHU berjumpa doktor langsung

Tepuk dada tanya selera, yang mana satu diri anda. Tepuk dada tanya iman, yang mana satu kategori hati anda berada ?

Mahu membiarkan hati terus sakit tanpa diubati atau berusaha menelan ubat mengikut waktu yang ditetapkan dan berharap kesembuhan dari usaha tadi ?

~ Renung-renungkan dan selamat beramal (^^,) ~

Wednesday, August 3, 2011

hemah menegur : kreatifkan dirimu


Bismillahirrahmanirrahim,
Bermula catatanku setelah sekian lama.

Ringkas, tema setiap penulisanku. Sebenarnya ilham entry kali ni sangat lama terpendam dan baru kini baru dapat menjengah sebentar untuk meluahkannya. Sebuah cerita yang disampaikan oleh ibuku.

                                                          ***

Ibuku mempunyai sebuah kedai makan, antara pelanggan-pelanggan yang kerap hadir adalah mereka yang berpangkat besar, golongan profesional, student-student yang pandai dan tak kurang juga mereka yang bersederhana sahaja.

Biasa kita tengok orang-orang besar macam ni, susah untuk ditegur oleh orang bawahan. Pantang ditegur, dihamunnya kita balik. Tapi pelanggan kami tidak sebegitu insya Allah :)

Menegur. Inilah yang saya nak sampaikan.

Bagi saya, hendak menegur seseorang bukan hanya perlu melalui lisan saja kan. Kita boleh menggunakan inisiatif lain. Tapi masih perlu berlembut dan berhemah. Inilah yang telah ibuku lakukan.

Pernah dahulu golongan-golongan di atas memaki hamun, mengata-ngata, mengumpat para alim ulama. Mengutuk habis-habisan mereka yang saya anggap tidak pernah pon mengenali pengumpat-pengumpatnya apatah lagi memusuhi mereka ini.

Kami yang mendengar ni panas telinga je. Siapa kami untuk menegur, dengan iman senipis kulit bawang ini. Mereka golongan profesional sepatutnya lebih mengetahui.

Selepas itu, ibu dan ayahku yang menyokong kuat para ulama' menggunakan satu inisiatif. Para pelanggan biasanya suka membaca surat khabar sementara menunggu makanan maka ibu dan ayahku meletakkan beberapa nashkah surat khabar yang berbeza. Bertujuan supaya mereka membaca dan membuka minda mereka supaya dapat membezakan antara yang molek dengan yang buruk.

Kata mak, "biar je, kalau depa rasa nak baca depa baca. Insya Allah lama-lama terbuka hati depa tu."

Alhamdulillah, perubahan yang ketara dapat dilihat sekarang. Mereka berubah dengan izinNya. Tiada lagi cemuhan diberi malah sokongan yang hebat dilontarkan. Kami pun dah boleh duduk semeja membincangkan isu-isu terhangat di pasaran.

Bagi saya, bukan semua orang boleh memberi dan menerima teguran/nasihat dengan lisan termasuklah saya. Tapi jangan sekali-kali mengabaikan tanggungjawab kita untuk menyampaikan. Sampaikanlah sesuatu yang benar walau dengan apa cara sekalipun. Insya Allah, dengan izinNya apa cara sekalipun orang pasti akan menerima kerana petunjuk itu milik Allah.



Friday, July 15, 2011

bila Allah berkata "Kun FaYakun"

Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah, untuk kesekian kalinya dapat juga peluang untuk saya update blog Musafeer Ilmu yang sudah bersawang agaknya.

Sejak akhir-akhir ni, warna kuning menjadi pilihan hati rakyat Malaysia. Tak kurang juga yang fobia dengan warna kuning. Harap-harap tak hilang la perkataan kuning dalam kamus dewan bahasa ^__^

Entry kali ni saya cuma mahu menyingkap kembali sejarah-sejarah umat Islam terdahulu. Masih ingatkah lagi dengan kemegahan takhta milik Firaun ? Kebanggaan seorang raja bernama Namrud ?

FIRAUN

Nama yang sangat megah di zaman nabi Allah Musa a.s. sehingga menganggap diri sebagai tuhan. Pembunuhan dilakukan terhadap kanak-kanak lelaki yang baru dilahirkan hanya kerana mahu menyelamatkan kedudukan, harta benda dan pengabdian rakyat kepadanya.

Manusia merancang dan Allah juga merancang, namun rencana Allah lebih hebat. Diutuskan utusan bagi menegakkan kalimahNya. Tatkala anak-anak kecil dibunuh dan si isteri, Asiah kepingan seorang bayi untuk diangkat menjadi anak, kala itulah dihanyutkan seorang bayi di sungai Nil.

Lalu diangkat Musa sebagai anak tanpa pengetahuan Firaun anak itu bakal merobohkan kemegahan miliknya ketika itu. Ditatang Musa bagai minyak yang penuh.

Saat Islam tersebar dan penyebaran itu dilakukan oleh anak angkatnya sendiri, maka tangan yang menatang itu jugalah yang cuba hendak membunuh Musa. Namun, segala usaha hanya sia-sia. Sebaliknya Allah telah membuktikan kehebatanNya dengan membelah laut Merah menggunakan tongkat milik Musa yang dijadikan mukjizat.

Lalu matilah seorang raja yang agung kononnya mengaku sebagai tuhan. Matinya Firaun bukanlah di tangan Musa, tetapi Allah yang telah mengalahkan kerajaan itu.

NAMRUD

Nama yang tidak asing lagi. Namrud yang bongkak itu telah mengecilkan kekuasaan dan kehebatan Allah. Kononnya dia juga mampu menghidupkan dan mematikan seseorang. Diambilnya dua orang lalu dibunuh seorang dan seorang lagi dibiarkan hidup.

Ketika Ibrahim berkata kepada Namrud bahawa Allah menerbitkan matahari dari sebelah timur, maka jadikanlah matahari itu terbit di sebelah barat. Tercenganglah Namrud, disuruhnya pula Ibrahim dibakar.

Namun kuasa Allah mengatasi segalanya. Ibrahim tidak terbakar. Setelah itu Ibrahim memohon kepada Allah agar menurunkan tentera-tentera dari golongan makhluk yang lemah iaitu nyamuk untuk menentang bala tentera Namrud laknatullah itu.

Dengan izin dan perintah Allah, nyamuk itu menyerang tentera Namrud dengan menghidap darah mereka. Kematian Namrud ditangguhkan supaya dia melihat sendiri kekuatan tentera Allah menentang tenteranya selain memberi peluang bertaubat kepadanya. 


Begitulah hebatnya kuasa Allah, hatta pemimpin yang hebat seperti Firaun dan Namrud turut tumpas dengan sekelip mata. Tiada yang mustahil dengan izinnya. Kun FaYakun.

Maka, percayalah suatu hari pemimpin-pemimpin yang zalim di muka bumi ini akan tumpas jua. Bukan di tangan rakyat, bukan juga kerana pemimpin-pemimpin pembangkang tetapi Allah sendiri yang akan menjatuh dan meggulingkan kerajaan zalim. Kala itu Islam pasti akan tertegak di bumi ini. 


Wallahua'lam

Thursday, June 30, 2011

Ceramah 1 : Islam ganas ?

Banyak mulut orang mengatakan Islam itu ganas, sampaikan orang bukan Islam pun takut nak menganut agama itu. Persoalannya, benarkah Islam itu ganas ? Apakah bukti Islam itu ganas ?

Hari Ahad lepas saya ada dengar satu ceramah dan diselitkan serba sedikit tentang persoalan ini. Secara ringkasnya, Islam adalah agama yang paling bertoleransi, manjaga sensitiviti, emosi dan perasaan.

1.  Kalau kita nak sembelih lembu misalnya, Islam melarang kita mengasah pisau atau parang di hadapan lembu itu. Kenapa ? Sebab lembu pun ada perasaan takut, gelabah la lembu tu kalau asah depan dia. Terbayang maut di depan mata, meremang la bulu roma belakang dia.

Bukti Islam menjaga perasaan haiwan, apatah lagi manusia. ^___^

2.  Para doktor yang hendak membedah pesakit. Mula operasi pada jam 2:30 petang, sudah masuk waktu solat zohor. Operasi berjalan selama 8 jam, habis operasi 10:30. Makanya, terlepas la asar dan maghrib. Boleh ke tinggalkan solat ? Tidak ! Sedangkan orang sakit pun ada cara solatnya.

Di sinilah rukhsah (kemudahan) yang diberikan oleh Islam. Doktor itu boleh solat jama' taqdim untuk zohor dan takkhir untuk maghrib walaupun rumahnya di hospital sahaja.

See ?

Islam memelihara nyawa manusia, fikirkan kalau tiada rukhsah ini. Kalau si doktor tinggalkan solat, maka berdosa. Kalau doktor berhenti untuk menunaikan solat, tak ke mati si pesakit tu. 

Ganas lagi ke ?

3.  Seorang isteri yang kematian suami boleh memandikan jenazah suaminya, dan seorang suami juga boleh memandikan jenazah isterinya. Tetapi, lebih afdhal bagi suami memandikan jenazah isterinya dan bagi isteri lebih afdhal beri tugas itu kepada orang lain.

Kenapa ?

Emosi wanita lebih sensitif dan mudah tersentuh. Apabila kematian suami, si isteri akan menjadi sangat sedih. Kalau dia yang memandikan jenazah suami dia, alamatnya tak sudah-sudah la. Mana tak nya, asyik duk teghoyak je. ^___^

Satu lagi bukti, Islam menjaga emosi. Menjaga emosi wanita yang kematian suaminya.

Jadi, kita masih nak kata Islam itu ganaskah ?
Tepuk dada tanya iman.

Setakat ini saja, moga ada manfaatnya.

Saturday, June 25, 2011

zassss



Dah singgah kena duduk dulu, jamu mata dengan santapan video ini. Tak lama cuma 5 minit 48 saat je. Masihkah kita punya sikap dan sifat seperti binatang itu ?





Renung-renungkanlah dan selamat beramal ^____^


Thursday, June 23, 2011

ketika hati berbisik



gambar hiasan : Si cantik 


Seandainya aku adalah dia
Tiada lagi kegusaran melanda
Kecantikan terserlah hati berbunga
Kemewahan berganda rasa bahagia
Soal jodoh, tiada apa yang perlu dibicara


Seandainya aku adalah dia
Dunia ini ibarat aku yang punya
Kan ku enjoy dan bersuka ria
Menghabiskan sisa hidup dengan gembira
Bagaikan sang puteri di singgahsana


Jauh di sudut hati aku mahu menjadi dia
Namun itu bukanlah takdirNya
Hati pasrah berbaur rela
Moga hatiku ikhlas menerima


Namun kuakui seandainya aku adalah dia
Kebahagiaanku ini takkan terasa
Nikmat Iman dan Islam mungkin tiada
Pasti hidupku huru hara


Hakikatnya aku bukanlah dia
Bukan rupawan mahupun jutawan
Hanya seorang gadis di pinggir jalan
Berharap diri ini adalah permata di antara kaca di jalanan
Menjadi bidadari jejaka beriman


Bukanlah aku manusia sempurna
Yang tidak punya cacat dan cela
Aku cuma insan biasa
Yang bisa lalai dan alpa
Maka, terimalah aku seadanya



Thursday, June 16, 2011

saya nak jadi mcm org Korea & Jepun ('',)

Demam k-pop Korea melanda beberapa negara termasuklah Malaysia. Jangan tak percaya kalau saya pun kenal beberapa kumpulan penyanyi Korea, antaranya FT Island, Super Junior, Beast, Shinee, Big Bang, Supreme Team. Waa, banyak jugak rupanya yang saya kenal (^^,).

Siapa tak minat Korea ?

Saya tak tahu tapi saya pasti ramai yang minat cerita dan lagu-lagu Korea, tak kiralah lelaki mahupun perempuan. Ianya fitrah dan kita tak boleh menolak fitrah manusia yang sukakan hiburan. Namun begitu, fitrah itu perlu dikawal dengan agama dan akal kita bukan dengan nafsu. Apabila kita mengawal fitrah itu dengan agama, maka kita dapat mengawal dan membezakan adakah perkara ini membuahkan kebaikan dan berlandaskan syariat sekiranya melakukan perkara ini walaupun kena dengan fitrah kita.

Ok, cukup untuk mukaddimah. 

Saya tidak berniat untuk bercerita tentang hiburan dan saya juga tidak memuji apatah lagi memuja dan mengagung-agungkan penyanyi-penyanyi dan pelakon-pelakon itu. Cuma, sekadar terbit kekaguman di hati apabila menonton cerita-cerita Korea dan Jepun.

Satu je !

Disiplin

Rakyat di kedua negara ini memiliki disiplin yang sangat tinggi. Sentiasa beradap walau di mana sahaja. Memberi tunduk hormat kepada sesiapa sahaja. Bercakap dengan penuh hormat.

Beza yang saya lihat dalam cerita Korea dengan cerita Melayu, dendam yang tersemat di hati tidak begitu ketara kelihatan di fizikal. Mereka masih memberi tunduk hormat walaupun telah menyakitkan hati si musuh. 

Kalau cerita Melayu, dah jeling sampai nak tersembul biji mata. Betul tak ? Saya tak tahu pandangan orang lain, mungkin saya salah tapi ini cuma pandangan peribadi saya sahaja.




Walaupun negara mereka merupakan negara yang maju, disiplin yang tinggi sangat dititik beratkan. Buktinya ketika negara Jepun dilanda tsunami, nak ambil bekalan makanan yang disumbangkan pun mereka masih berdisiplin.


Mengambil bekalan air


Ambil bekalan makanan

Ketika membeli belah


Sekali lagi saya bukan memuji dan memuja, apatah lagi mengagung-agungkan mereka, cuma mengagumi ketinggian disiplin mereka.

Masyarakat Melayu pun tidak kurang hebatnya, berbudi bahasa dan ketinggian adab masih terserlah tetapi masih kekurangan disiplin. Contoh mudah, sampah pun masih dibuang di merata-rata tempat. 

Kononnya negara kita negara yang maju dan membangun seiring dengan negara-negara lain, tapi bila lagi rakyatnya hendak memiliki disiplin yang tinggi ?

*Insya Allah, saya akan berusaha ke arah itu ^_^*


Friday, June 10, 2011


Bismillah...dengan nama Allah yang Pemurah lagi Maha Penyayang.

Sekian lama tidak menaip di halaman blog ini. Rindu menerpa lagi. Aduh, rasa kaku dan keras jari jemari ni ditambah dengan kebuntuan nak buat ayat. 

Kenapa ya ?

Sejak akhir-akhir ini emosi saya tidak stabil. Hati menjadi sensitif. Diri mudah terasa hati. 


air mata pun mudah mengalir seperti baby ini 

Kalau sebelum ni, entry saya banyak mengandungi nasihat. Tapi, untuk kali ini saya butuh nasihat kalian. Tolong bantu saya. Tolong saya mengubah hati saya. Melembutkan dan mancairkan hati ini. Agar mudah menerima ilmu, teguran dan nasihat.


Biarlah air mata yang mengalir di pipi ini kerana meratapi dosa-dosa silam. Takut kepada Allah. Dan mengharapkan rahmat dan keampunanNya.


Sunday, June 5, 2011


لا إله إلا الله
LA ILAHA ILLALLAH

---Tiada Tuhan yang disembah melainkan ALLAH---

~Mari menyebutnya setiap hari~


Tuesday, May 31, 2011

P.Ramlee : cobaan !!



Hidup ini tak akan lepas daripada ujian.

Kita persoalkan, kenapa aku diuji ?

Maka, Allah menjawab dalam kitabNya :

“ Apakah manusia mengira, mereka dibiarkan menyatakan kami beriman, sedangkan mereka itu belum diuji?” (al-Ankabut : 2)


Ya, ujian ! Setiap orang merasainya. Namun, tidak akan dibiarkan ujian itu terlalu berat sehingga tidak mampu dipikul oleh hambaNya.

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya,……” (al-Baqarah : 286)



Indahnya pujangga ini, "ujian itu tanda kasih dan sayang Allah". Manisnya terasa apabila diri diuji, saat itu hanya padaNya kita berharap.

Ketika Allah rindu pada hambanya, Dia akan mengirimkan sebuah hadiah istimewa melalui malaikat Jibril yang isinya adalah ujian. Dalam hadis kudsi Allah berfirman. 

"Pergilah pada hambaku lalu timpakanlah berbagai ujian padanya kerana Aku ingin mendengar rintihannya." 

(HR Thabrani dari Abu Umamah)


Luangkan sedikit masa untuk membaca ini, Hikmah Disebalik Ujian Allah

Jom layan lagu ini sejenak sambil bermuhasabah
video


Friday, May 20, 2011

si Taghut yang beriman

Maaf sebab saya pernah benci pada kamu.

Maaf sebab saya bermasam muka pada kamu.

***

Aduh ! Sakitnya hati bila pandang muka orang yang dibenci. Rasa macam nak menghemburkan api kemarahan ni pada muka dia. Geram ! Geram ! Grrrrrr.......

Pernah rasa ?

Astaghfirullahal'azim, kalau pernah terjadi sebegini istighfar la banyak-banyak. Ingat Allah. Moga ketenangan dapat diraih. Sebenarnya, apa yang kita benci sangat pada dia ye ?

Dia ni bergurau menyakitkan hati la. 

Pakai teruk sangat, dah tegur pun macam tu jugak.

Jahat, pencuri, bla..bla..bla..

MERAGUT NYAWA 100

Ingat lagi kisah seorang pembunuh yang telah membunuh 100 orang ? Dia seorang pembunuh kejam yang membunuh 99 orang tak kira siapa. Tatkala pintu hati terbuka untuk bertaubat, dia berjumpa dengan seorang ulama' dan bertanya "adakah pintu taubat masih terbuka?"

Lalu ulama' itu mengatakan pintu taubat tidak terbuka untuknya. Kerana amarah, ulama' itu dibunuh dan menjadikan ia genap 100 orang yang telah dibunuh.

Kemudian dia bertemu dengan seorang lagi ulama' dan menanyakan soalan yang sama lalu ulama' itu menyuruhnya pergi ke sebuah perkampungan dan bertaubat. Insya Allah taubat itu diterima.

Maka, berjalanlah dia sehingga nyawanya dicabut oleh malaikat maut sebelum sempat sampai ke kampung itu. Namun, keampunan tetap diberikan dengan ukuran perjalanan ke arah pintu taubat lebih panjang kerana kesungguhannya itu.

CINTA SANG RATU & SUTERA BIDADARI

Siapa yang pernah membaca novel karangan Ramlee Awang Mursyid ini tentu tahu jalan ceritanya. Sambil membaca, contohilah akhlak-akhlak mulia yang ditonjolkan melalui penulisannya begitu juga dengan iktibar yang diselitkan.

Perkaitannya....

Dalam dua novel ini ditonjolkan watak sang Ratu dan Taghut, manusia syaitan yang disihir supaya menyesatkan manusia dan mensyirikkan Allah. Kejam ! Tiada belas kasihan dan sesekali tidak menerima tawaran kembali ke pangkal jalan.

Akan tetapi, dengan izin dan rahmat Allah mereka kembali kepada ajaran Rasulullah. Beroleh hidayah melalui wasilah, Saifuddin seorang laksamana yang menegakkan kalimah Allah. Lantas mereka mati dengan kalimah "Tiada tuhan yang disembah melainkan Allah, dan Muhammad itu Rasul Allah."

'ABID YANG ALIM

Satu lagi kisah tentang seorang ahli ibadah yang sangat taat kepada Allah, siang malam beribadat tanpa lelah dan jemu. Menghabiskan masa dalam mentaati suruhan Allah dan meninggalkan setiap larangan, dari yang makruh sehinggalah kepada haram.

Ujian tidak pernah lepas daripada manusia yang mempunyai iman di hatinya. Si 'abid ditawarkan dengan bermacam-macam tawaran seperti membunuh, berzina atau minum arak jika dia mahu imannya semakin bertambah. 

Dengan iman, dia menolak kerana tahu akan dosa besar dua perbuatan itu tetapi memilih untuk minum arak kerana disangka itu tidak akan memudharatkan.

Arak, ibu segala maksiat. Maka, berlakulah penzinaan antara si 'abid dengan seorang wanita. Kerana takut rahsianya terbongkar, maka dibunuhnya wanita itu. Kerana satu perkara, tiga dosa telah dilakukan.

Hingga hujung nyawa, hasutan syaitan tidak pernah hilang. Disuruhnya berpaling daripada agamanya lalu tunduk kepada syaitan, tatkala itu terpisahlah nyawa daripada jasad dengan penghinaan kerana telah syirik kepada Allah. Na'uzubillah

YANG MANA PENGAKHIRAN KITA ?

Kita tidak tahu pengakhiran hidup kita yang mana. Baik atau buruk. Boleh jadi kita adalah sang Ratu dan Taghut yang mati dengan keimanan. Atau si 'abid yang terhina itu.

Dia baik di mata kita, kita sayang dan kasih padanya. Dialah kawan kita. Awas ! Tidak mustahil dia adalah musuh Allah, buruk pada pandanganNya. Hati-hatilah dengan golongan ini, jangan sampai kita tewas dengan kelicikannya.

Walau sejahat mana seseorang itu, tidak semestinya dia akan kekal jahat dan terus jahat sehingga matinya juga jahat. Boleh jadi dia seperti si Taghut di atas. 

Maka, benci kita padanya wajar kita lemparkan. Jangan dibiar ia terus bermaharajalela. Bukan hak kita hendak mengadili seseorang sama ada dia baik atau sebaliknya. Mungkin dia lawan kita, tetapi boleh jadi dia adalah kawan Allah.

Mungkin dia jahat ketika ini, tetapi boleh jadi dia boleh berubah menjadi lebih baik malah berganda-ganda baiknya daripada kita. Oleh itu, berilah kemaafan atau perbaiki silapnya, pilih salah satu atau ambillah keduanya.


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...